Home Berita 2020, Lapter Sekayu Bisa Digunakan Untuk Politeknik Penerbangan

2020, Lapter Sekayu Bisa Digunakan Untuk Politeknik Penerbangan

SEKAYU,MNS – Menteri Perhubungan (Menhub) Republik Indonesia (RI) Budi Karya Sumadi  mengatakan di Tahun 2020 Lapangan Terbang (Lapter) Sekayu, Kabupaten Musi Banyuasin sudah bisa digunakan Politeknik penerbangan.

“Sambil menunggu waktunya tiba, Lapter ini bisa dimanfaatkan untuk fungsi lain seperti peninjauan wilayah dan peninjauan areal perkebunan.”ujar Budi, saat meninjau Lapter Sekayu Kabupaten Musi Banyuasin, Rabu (10/4/2019).

Selain itu, Budi mengatakan,  penerapan Politeknik Penerbangan di Sekayu, harus melalui sejumlah proses. Salah satunya serah terima Lapangan Terbang (Lapter) Sekayu, dari Pemkab Muba ke Pemerintah Pusat.

“Berkaitan dengan Poltek, ada suatu proses dimana bandara ini terlebih dahulu diserah terimakan kepada pemerintah pusat. Supaya APBN dapat dikeluarkan. Prosesnya itu seiring sejalan dengan verifikasi,”ujanya.

Dijelaskan Budi, legalitas lahan harus terjamin. “Dimana Pemkab Muba berencana melakukan pembebasan lahan kembali di sekitar Lapter Sekayu seluas 30 hektar untuk menunjang pengembangan dan penerapan Politeknik Penerbangan,”terangnya.

Menurutnya, jika seluruh proses telah terpenuhi dengan baik, pada 2020 mendatang Lapter Sekayu sudah bisa difungsikan. “2021 baru dapat dilakukan secara intensif. Sekolahnya itu ada di Palembang-Indral, disini (Lapter Sekayu) bisa menjadi tempat latihan,” kata dia.

Terkait mengenai sertifikasi, Budi menuturkan, hal itu terfokus pada teknis, dimana panjang, lebar, dan kemiringan Lapter Sekayu akan dilakukan evaluasi oleh pihaknya. “Itu (evaluasi) waktunya tidak lama cukup 2 bulan. Jika ada yang kurang rekomendasi awal kita beri catatan,” jelas dia.

Bupati Muba, Dodi Reza Alex Noerdin, mengatakan beberapa waktu yang lalu telah datang tim dari Kemenhub guna meninjau langsung kondisi Lapter Sekayu. Dalam tinjauan tersebut terdapat beberapa hal yang masih harus dilengkapi oleh pihaknya.

“Untuk sertifikasi, tim Kemenhub tellah turun dan ada perbaikan. Saat ini sedang ditindaklanjuti. Dalam kurun waktu 2 hingga 3 bulan kedepan registrasi ini sudah tercapai,” kata dia.

Mengenai lahan, yang sebelumnya sempat disinggung Menhub, Bupati Muba Dodi Reza Alex menegaskan, pembahasan segera dilakukan oleh pihaknya. Pada APBD Perubahan anggaran pembebasan lahan akan dimasukkan.

“Untuk masalah lahan, di APBD P tahun ini, lahan seluas 30 hektar akan dibebaskan. Jika itu selesai, selanjutnya, seluruh fasilitas dan lahan diserahkan ke pusat, guna dikembangkan menjadi Politeknik Penerbangan,” tandas dia.

Comments are closed.